alterntif text

Artikel dalam Kategori " SASTRA "

  • Belalang Bersayap Elang

    Oleh: Nurhidayat*   burung camar menggambar peta bergegas pergi ke utara apa kabar sidang pembaca pantun datang moga gembira   bergegas pergi ke utara sepuluh burung terbang beruntun pantun datang moga gembira sudah lama tidak berpantun   sepuluh burung terbang beruntun terkena angin berayun-ayun sudah lama tidak berpantun pantun receh asal berpantun   terkena angin […]


  • Pantun Hari Pers Nasional

    Oleh: Nurhidayat Anak kuliah menulis jurnal Anak persma bikin majalah Ini Hari Pers Nasional Momentum wartawan untuk berbenah Koran sobek di bagian tengah Koran bekas dijual ke loak Wahai masyarakat kelas menengah Janganlah mudah termakan hoax Nenek-nenek suka membaca Beli buku dua eksemplar Jangan mudah menyinggung SARA Baca yang banyak supaya pintar Anak kasmaran menulis […]


  • Kartu As yang Ganas

    Oleh: Nurhidayat   Bisa mengatap meski sanggup memondasi Sanggup memayung tangguh menyangga Sanggup berdiplomasi namun sanggup membumi, jika kau politisi Di meja, pun kau yang paling mendominasi   Menjadi kunci kau punya lawan Menjadi janji kau punya kasih Menjadi ancaman kau punya lawan Menjadi hiburan kau punya kawan   Tapi menggerutu jika tak punya kawan […]


  • Kemajuan yang Mundur

      Oleh: Emerald Magma Audha Seribu teman punya Saling berbicara Kenal pun tak Kemajuan yang katanya segalanya Celotehnya terbaik Perasaan tak nyata Sosial katanya Padahal terasing Keheningan angkutan jejal sesak Sekadar obrol,  takut aneh ujarnya Layaknya robot, normal ujarnya iPad hibur anak Orang tua hebat katanya Sepatu tak pernah sobek Ayunan tak pernah bergerak Semua […]


  • Alam-Malam

    Oleh: Ari Mai Masturoh   Renyah riuh tawa segerombol anak muda Bersenjata dawai bernada hingga beraroma Berserah, pasrah Menjemput asa tebungkus ruang angkasa memagutkan diri, mencari jati diri Meski hanya duri yang didapati Tapi, tawa tak mungkin rela berhenti Tanah mengintip, tak lupa merintih Mencoba memadu kasih dengan kerikil mungil Menahan aspal panas yang menindih […]


  • Kirana Candra II – Si Ibu Jingga

    Oleh: Ari Mai Masturoh* Sambut kalbu lembut angin petang menghadang Menghantam peluh penat sepanjang terang Mengais indah panorama selayang pandang Seruput secangkir serbuk hitam berkawin toya hangat. Menepis dingin berlari mengejar, mendekat. Beradu, mengadu, memandu candraMu. “Kirana?” sambutmu lugu penuh ragu, Malu. Sayang, kirana tetap semu Sendu asa di balik keruh kirana candra Terpendar panorama […]


  • Malam Istimewa

    Oleh: Nurhidayat Jumat malam sabtu, sehari lagi minggu ribuan manusia memadati alun-alun tak berumput itu konon, mereka berkumpul untuk menatap sinden idaman. Aku, bukan. Jumat malam Sabtu, ada tiga pintu ribuan kaki melewati lubang itu balkon, jadi tempat baik dan nyaman. Aku, enggan. Jumat malam sabtu, bukan tanggal satu ribuan mata tertipu, sungguh, di tempat […]


  • Sastra Penyingkap Tabu ‘65

    Oleh: Muhammad Fauzi* “Kecondongan buku-buku pada masa Orde Baru, dimana dalang utama dari gerakan 30 September adalah PKI, dan pemenangnya adalah pihak Angkatan Darat yang menumpas PKI hingga ke akar-akarnya. Adapun para korban pembantaiannya adalah ekses-ekses dari PKI,” tutur Hariyadi Ph.D, dosen Sosiologi Unsoed, dalam diskusi “Rekonsiliasi Kultural Melalui Fiksi 1965” Rabu, (30/9). Ia menambahkan, buku […]


  • Tiba Pati

    Tiba Pati

    Tiba Pati [1] Oleh: Nurhidayat[2] Irama musik marawis bersilih ganti dengan orkes koplo dari tetangga samping kiri rumah membuatku uring-uringan. Musik akherati dan musik duniawi yang saling bersubtitusi itu sungguh menidaklelapkan tidur malam-malam ini. Bukan karena musiknya sebenarnya, namun karena umurku yang sudah nyaris kepala tiga dan tak juga bisa menemukan jodoh yang kelak kujadikan […]


  • Pojok Usang Ruang Istimewa

    Pojok Usang Ruang Istimewa

    Oleh: Susilo Fathurrokhman Belantah, buta, dan menyal mereka melangkah Cegak? Mungkin secuil Langkah menunggik seolah tidak mereka Persil lapang nan subur minta di tanduri pohon emas Pasir, liat, kapur, lumpur, gambut, ah semua sama Benamkan benih pada persil lapang! Ambil hara lalu siramkan! Percikkan air biar pucuk akar bersemi-semi Rimbunkan akar, kekarkan batang, jalarkan daun […]