Dalam Proses, Program Studi Jepang

Dari redaksi

PURWOKERTO-Program studi Jepang saat ini sedang dalam proses, begitu pula dengan hubungan internasional. Hal ini disampaikan oleh Drs. Muslihudin, M.Si dalam seminar nasional Japan Foundation Public Lecture, Rabu (10/3).

Dalam sambutanya, Dekan Fisip ini berharap ada kerja sama yang lebih konkrit dengan Japan Foundation. Karena melihat Program Studi D3 Bahasa Mandarin yang telah memiliki linkkuat. Salah satunya, adanya beasiswa S1 Bahasa Mandarin dari Dinas Pendidikan Mandarin. “Harapanya, Japan Foundation dapat bersaing dengan Cina, untuk kegiatan di Unsoed,” ungkapnya.

Acara yang bertemakan “Peluang dan Tantangan Indonesia Dalam Persaingan Japan-Chinadi Asia Timur”, adalah hasil kerjasama BEM FISIP dengan ASJI (Asosiasi Studi Jepang Indonesia). Dengan mendatangkan pembicara seperti, Ando Hisao (dari JICA Expert to ministry of Trade), Agus P Saptomo (dari StafDirjen Kerjasama Multimateral Kementrian Luar Negeri RI), dan Tunjung Linggarwati, M.Si. (Staf Pengajar Fisip Unsoed), peserta seminar nasional mencapai 200 orang yang terdiri dari Mahasiswa dan Dosen.

Diakhir seminar, Muhammad Yamin, M.Si, staf pengajar FISIP, selaku moderator berbicara  tentang penyikapan kebijakan pemerintah tentang pasar bebas yang merupakan peluang dan tantangan. Tantangan dan peluang ini selalu ada hanya bagaimana kita dapat menyikapinya. Kini saatnya kita harus siap dan optimis terhadap tantangan dan berpikir positif bahwa adanya perdagangan bebas, bukan hanya tantangan tapi juga merupakan peluang bagi kita.(Azizah, Asty)

Tulisan ini sebelumnya telah dimuat di lpmsketsa.com, dimuat ulang di BU (beritaunsoed.com) agar tetap bisa diakses pembaca. Portal berita lpmsketsa.com resmi beralih ke beritaunsoed.com.

Related Posts

Tinggalkan Komentar Anda